Meski berada di kawasan taman nasional, komodo adalah hewan yang buas. Anda harus memerhatikan beberapa hal saat mengunjungi Si Naga Purba ini. Kepala Balai Taman Nasional Komodo, Sudiyono, menguraikan lima hal yang sebaiknya dilakukan oleh para wisatawan saat berkunjung ke TN Komodo.

“Yang jelas harus beli tiket masuk. Lalu juga menggunakan jasa pemandu sebagai sebuah keharusan. Jika nantinya ada pemandu yang kurang ramah atau melanggar aturan wisata bisa segera dilaporkan,” kata Sudiyono.

1Cari kapal yang aman

Seperti yang dilansir oleh Kompas Travel, untuk keamanan, Sudiyanto menghimbau agar wisatawan mencari kapal yang layak untuk digunakan. Jangan hanya mencari kapal yang sekadar murah. Sebab, bisa saja kapal yang murah itu adalah kapal yang bentuknya kecil sehingga sulit untuk menjangkau pulau-pulau habitat komodo.

“Arusnya di sini spesifik, bisa berubah-ubah sesuai dengan musimnya. Kalau bisa pakai kapal yang kaptennya orang lokal dan berpengalaman,” kata Sudiyono.

2. Gunakan jasa pemandu

Ketika Anda ingin berkeliling di pulau yang merupakan habitat komodo, sebaiknya menggunakan pemandu atau minta diantarkan petugas yang berada di sana. Sebab, Anda sendiri belum tentu memahami betul bagaimana kebiasaan komodo sehari-hari. Menurut Sudiyono, menggunakan jasa pemandu menjadi syarat mutlak untuk Anda yang ingin melihat komodo secara langsung.

3. Jangan mengganggu komodo

Perlu Anda ingat, salah satu hal untuk menjaga keamanan diri adalah dengan tidak mengganggu komodo. Sudiyono memberikan contoh seperti halnya mengganggu komodo ketika sedang makan. Menurut dia, hal ini cukup berbahaya. Maka sebaiknya amati saja dari kejauhan atau jarak yang sudah ditentukan pemandu. Jangan sampai komodo berbalik menerkam Anda. Jangan berfoto menggunakan cahaya kamera (flash).

4. Waspada bagi Anda yang memiliki luka atau sedang haid

Wisatawan yang memiliki luka (berdarah) dan perempuan yang sedang haid harus segera lapor ke pemandu. Tujuannya adalah agar pemandu bisa melakukan pengamanan yang lebih ekstra. Sebab, komodo sendiri peka terhadap bau darah. Bahkan, penciuman komodo untuk mendeteksi makanannya mencapai tiga hingga lima kilometer.

5. Tidak meninggalkan sampah

Hal yang terkadang luput dari wisatawan adalah soal sampah. Sudiyono menghimbau agar wisatawan yang datang ke sana untuk tidak meninggalkan sampah. Ia juga menyarankan wisatawan untuk membawa tempat minum sendiri, agar dapat diisi ulang dan tidak meninggalkan sampah botol plastik.