AirNav Perkuat Sistem Radar Udara

78

Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (LPPNPI) terus berbenah. Lembaga yang lebih dikenal dengan sebutan Airnav Indonesia itu akan segera mengintegrasikan pengoperasian Radar Tanjung Pinang dan Radar Natuna di Provinsi Kepulauan Riau, serta Radar Pontianak di Provinsi Kalimantan Barat dengan Air Traffic Control (ATC) Cengkareng di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta.

“Kami targetkan integrasinya siap pada akhir bulan Januari 2015,” kata Direktur Utama AirNav Indonesia Bambang Tjahjono, Rabu (14/1).
Ketiga radar yang dibangun INDRA, pabrikan alat navigasi radar asal Spanyol itu selesai pada 2012 dan harusnya sudah terotomasi dengan ATC Cengkareng. Namun, sampai sekarang ketiga radar itu belum juga terintegrasi dengan ATC Cengkareng.

Menurut Bambang, pengintegrasian ketiga radar itu harus dilakukan, sehingga semua pesawat terbang yang melintas di wilayah barat bisa terpantau oleh ATC Cengkareng.

Ia mengaku, tidak tahu banyak mengapa ketiga radar itu belum terintegrasi karena proyek pemasangannya ditangani langsung oleh Kementerian Perhubungan.

Seperti diketahui, untuk radar-radar yang beroperasi di wilayah barat, pusat kontrolnya secara operasional berada di bawah ATC Cengkareng. Sedangkan untuk wilayah timur berada di bawah ATC Makasar.

Selain mengintegrasikan ketiga radar itu, AirNav juga akan mengganti radar lama dengan radar baru yang lebih modern. “Itu juga akan kami lakukan dalam waktu dekat,” katanya. Dalam pembangunan radar baru ini, AirNav tetap mengusulkan INDRA sebagai pelaksana proyek.
Modernisasi radar ini dilakukan di tiga wilayah, yakni Jakarta, Pekanbaru dan Yogyakarta. Total ada empat radar baru yang akan dipasang, dengan rincian di Jakarta dua radar, Pekanbaru satu, dan Yogyakarta satu.

Menurut Bambang, biaya yang disiapkan untuk pemasangan ketiga radar itu sebesar Rp 117 miliar. Anggaran itu sudah termasuk biaya buat kalibrasi dan pengintegrasian radar. Ia mengaku, banyak belajar dari proyek pemasangan radar di masa lalu yng masih banyak kekurangan. “Dulu itu kurangnya ini itu, sekarang kita perbaiki,” ujarnya.

Baca juga:  Kereta Bandara Kulonprogo Siap Digarap Railink

Sumber

Previous articleWarga Rusia Pertama Rakit Helikopter di Amerika
Next articleCover Greeting Maskapai KLM Bikin Penumpang Terharu