Kapan Saat yang Tepat Melakukan Pelepasan Tukik Ke Laut Lepas?

460
Sumber Foto : ANTARA FOTO/Irfan Anshori/zk/ss/ama/15

Dalam benak kita, penangkaran penyu pasti identik dengan ekowisata (ecotourism). Namun, tak semua pegiat ekowisata mengetahui persis sifat alami penyu. Tujuannya memang baik, namun caranya tak selalu benar.

“Banyak penangkaran penyu yang mengadakan aktivitas lepas tukik di pinggir pantai. Secara natural, saya tidak merekomendasikan hal itu,” tutur Coral Reef Conservation Specialist dari The Nature Conservancy (TNC) Indonesia, Rizya Ardiwijaya saat konferensi pers #PuyoPeduliPenyu di One Fifteen Coffee, Gandaria, Jakarta Selatan, Selasa (25/4/2017).

Di kutip dari kompas.com, lewat kampanye #PuyoPeduliPenyu, Puyo Silky Dessert bekerja sama dengan TNC Indonesia untuk mendonasikan Rp 5.000 untuk setiap pembelian satu Puyo Silky Melon. Kampanye ini berlangsung hingga 1,5 bulan ke depan.

Maksud “secara natural” yang dikemukakan oleh Rizya berkaitan dengan sifat alami penyu. Pada dasarnya, penyu yang telah menetas akan mendekati laut pada malam hari. “Sementara banyak penangkaran yang melepaskan tukik pada siang hari. Padahal secara alami, tukik akan memilih malam hari karena minim predator. Beda dengan siang hari, di mana predator tengah mencari mangsa,” papar Rizya.

Selain soal waktu, banyaknya penyu yang dilepaskan ke laut juga sangat berpengaruh terhadap eksistensi mereka di masa depan. Rizya menuturkan bahwa secara alami, penyu akan mendekati lautan secara bergerombol.

“Jika memang dimangsa predator, tidak akan habis semuanya (dimangsa). Sedikitnya ada beberapa persen yang masih hidup. Nah kalau melepaskan tukiknya cuma satu atau dua ekor, risiko dimangsanya akan lebih besar,” papar dia.

Waktu terbaik untuk melepaskan tukik ke lautan adalah sesaat usai dia menetas. Rizya menuturkan bahwa saat menetas, penyu punya cadangan makanan untuk dirinya bertahan selama satu minggu melayang di permukaan lautan.

Baca juga:  Terbakar, Penerbangan American Airlines Dibatalkan

“Namun jika dia (penyu) dimasukkan ke dalam bak terlebih dahulu usai menetas, lama-kelamaan persediaan makanannya akan habis. Saat dilepaskan ke lautan, energinya terkuras. Survival rate-nya akan turun,” lanjut Rizya.

Oleh karena itu, wisatawan harus memilih dengan cermat penangkaran mana yang mengerti betul sifat alami penyu. “Tujuannya memang baik, namun caranya tak selalu benar. Pastikan kita tahu cara yang benar,” tutupnya.

Previous articleIATA: Prioritaskan Keselamatan Penerbangan
Next articleNikmati “May Sensation” Di Swiss-Belinn Simatupang