Segudang Wisata Pulau Pramuka

69

Seribu punya segudang modal sebagai obyek wisata laut. Tak perlu jauh-jauh ke Wakatobi, Labuan Bajo, atau Raja Ampat untuk sekadar menikmati pasir putih, pantai berair jernih, atau ekosistem karang laut. Lokasinya bisa dicapai hanya dengan 1-3 jam perjalanan dari ibu kota Jakarta.

Salah satu yang bisa Anda tuju adalah Pulau Pramuka. Pulau berpenduduk sekitar 1.700 jiwa ini adalah penghubung ke sejumlah lokasi snorkeling dan penyelaman di kawasan Kepulauan Seribu Utara.

Pulau Pramuka terbilang lengkap dari sisi sarana pendukung wisata. Di pulau ini berserak tempat penginapan, rumah makan, dan penyedia jasa penyelaman. Ada pula fasilitas komunikasi, rumah sakit, serta jasa penyeberangan.

Pulau yang dulu bernama Lang ini dapat dicapai dengan kapal ojek dari Muara Angke, Jakarta Utara, dengan 2-3 jam perjalanan. Pengunjung juga bisa mencapainya dari Marina Ancol dengan kapal cepat selama 1-2 jam serta dari Tanjung Pasir, Rawa Saban, atau Kronjo di Kabupaten Tangerang.

Pulau Pramuka memang bukan tujuan utama wisata laut. Namun, pengunjung bisa menikmati perairan dangkal dengan air jernih, berkayak, atau bersepeda keliling di pulau yang mulai dihuni tahun 1970-an ini. Di pulau ini pula, Pemerintah DKI Jakarta melalui Suku Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kepulauan Seribu menempatkan pusat informasi turis. Anda bisa bertanya tentang obyek-obyek yang bisa dijangkau dari Pulau Pramuka, lokasi-lokasi penginapan, kontak kapal penyeberangan, atau sarana lain.

Warga menyewakan sepeda Rp 10.000 per jam atau Rp 40.000 per hari untuk menikmati pulau. Kebetulan Pulau Pramuka memiliki jalan berpaving selebar 2-4 meter yang saling terhubung. Di pulau yang melintang selatan-utara ini, pemandangan matahari terbit dan terbenam bisa dinikmati dengan hanya beberapa ayunan langkah kaki.

Baca juga:  This breathtaking view of the luscious rolling hills of the Samosir Island, Nort...

Berkayak di perairan dangkal di sisi timur juga tak kalah menarik. Di sisi ini, Pulau Pramuka memiliki ”sabuk hijau” berupa deretan bakau yang dirintis sejak tahun 1999. Pada sore hari, anak-anak dan ibu-ibu memancing udang atau ikan di kawasan yang sering dimanfaatkan aktivis lingkungan untuk mengedukasi pelajar tentang ekosistem mangrove.

Pengunjung bisa melihat langsung penangkaran penyu sisik (Eretmochelys imbricata)
di sisi timur Pulau Pramuka. Lokasi ini adalah satu dari beberapa tempat penangkaran satwa yang dirintis sejak 1984. Penyu sisik merupakan satwa khas yang menghuni beberapa pulau di Kepulauan Seribu. Organisasi Internasional untuk Konservasi Sumber Daya Alam (International Union for Conservation of Nature) menetapkannya sebagai hewan yang terancam punah.

Penyelaman

Wisatawan umumnya menginap di Pulau Pramuka, lalu berenang atau menyelam di pulau-pulau sekitar, berjarak 1-3 kilometer, seperti di Pulau Karya, Semak Daun, atau Air, bersama operator atau pemandu.Sukahar bin Yusuf, pemandu selam di Pulau Pramuka, menyarankan kami menyelami perairan di Semak Daun, lokasi favorit snorkeling dan penyelaman di dekat Pulau Pramuka. Namun, angin kencang awal Februari 2015 lalu dianggap berbahaya dan menghambat perahu kayu. Sukahar pun membawa rombongan ke Pulau Air yang dianggap tak banyak hambatan angin untuk mencapainya.

”Air dan kondisinya cukup baik di sini,” ujarnya tentang Pulau Air. Pulau milik pribadi ini memiliki pantai berpasir putih di sisi timur, air jernih, serta cemara dan tumbuhan khas pesisir.

Pulau Pramuka dan umumnya pulau-pulau di kawasan utara termasuk kawasan Taman Nasional Kepulauan Seribu. Kawasan ini mempunyai sumber daya alam yang khas, terutama bawah laut dan ekosistem karang yang unik.

Perairannya memiliki terumbu karang tepian (fringing reef) di kedalaman 1-20 meter dengan sejumlah biota yang hidup, antara lain ikan hias, ikan konsumsi, moluska, penyu, mangrove, dan padang lamun. Lamun adalah tumbuhan yang beradaptasi untuk hidup di air asin. Keberadaannya dapat dengan mudah ditemukan di perairan dangkal Kepulauan Seribu.

Baca juga:  Tips Untuk Dapat Tiket Pesawat Murah Ke Bali

Selain tumbuhan laut, pengunjung bisa menemui ikan-ikan berwarna menarik di kedalaman hingga 10 meter. Menurut Sukahar, biota laut memang tak sebanyak dulu sebelum tahun 2000 ketika pariwisata belum berkembang. Namun, penyelam bisa mendapatinya di sekitar gugusan pulau-pulau karang Kepulauan Seribu.

Dengan segenap modal itu, Anda yang punya keterbatasan waktu bisa menyasar Kepulauan Seribu untuk menikmati wisata laut. Tak perlu jauh-jauh. Selamat mencoba!

 

Sumber

Previous articleOn Time Performance Batik Air 100%
Next articleMasih Ada yang Merokok dalam Pesawat di Australia?